Setelah Dirumahkan, Pria Ini Budidaya Lobster - Kuningan News

Rabu, 02 Desember 2020

Setelah Dirumahkan, Pria Ini Budidaya Lobster

 


Kuningan News - Dimasa pandemi saat ini mempengaruhi kondisi ekonomi masyarakat.  Pipin Saepullah (26) warga Dusun Ciook Desa Darma Kecamatan Darma mengaku dirinya harus tetap produktif meskipun dimasa pandemi dengan melakukan budidaya lobster air tawar.

Sebelumnya Pipin bekerja di salah satu perusahaan di Cikarang. Namun karena pandemik, dirinya terdampak dan dirumahkan. Di tanah kelahirannya, Pipin mencoba satu usaha yang dapat menghasilkan rupiah yaitu budidaya lobster air tawar.

Kepada kuningannews.com, Pipin membeberkan alasan menekuni bisnis tersebut. Dijelaskan, budidaya lobster air tawar dinilainya mudah didapatkan dan tidak perlu modal yang besar. Dengan bermodalkan Rp800.000 untuk pembangunan kolam dan pembelian indukan lobster, ia bisa berwirausaha.

"Alasan saya budidaya lobster air tawar karena lobster di sini mudah didapatkan dan tidak memerlukan modal yang besar. Saya mengeluarkan uang 800 ribu untuk pembangunan kolam dan pembelian indukan lobster 10 ekor," ujarnya, Rabu (2/12/2020).

Dengan ukuran kolam lebar satu meter panjang dua meter dan tinggi 40 cm, bisa memuat bibit lobster 500 ekor. Untuk harga bibit, Pipin menjual dengan harga Rp. 120.000 perKg dan untuk konsumsi Pipin menjual dengan harga Rp. 150.000 perKg tergantung ukuran.

“Dengan besaran kolam itu alhamdulillah saya sebulan bisa untung satu juta setengah sampai tiga jutaan," tambahnya.

Untuk pemasaran dirinya biasa menjual secara online melalui sosial media facebook. Pembeli juga didominasi dari luar kota. Pipin biasa mengirim ke Bekasi, Cikarang, Jakarta, Bandung dan Cirebon.

"Biasanya sih menjual secara online di Facebook, yang beli kebanyakan dari luar kota seperti Bekasi, Cikarang, Jakarta, Bandung dan Cirebon," sebut Pipin. (rendi/mg)

Bagikan artikel ini

Silakan tulis komentar Anda