Kuningan News

Selasa, 22 Desember 2020

Bidan Gantung Diri di Hari Ibu

 


Kuningan News – Entah karena sebab apa, seorang bidan desa yang bertugas di Puskesmas Maleber, Herlina, nekat gantung diri. Insiden yang terjadi tepat pada Hari Ibu tersebut cukup menggemparkan warga.

Korban melancarkan aksinya di rumah orang tuanya, Desa Sukamukti RT 09 RW 03 Kecamatan Jalaksana. Ia baru ketahuan Selasa (22/12/2020) sekitar pukul 14.30 WIB oleh kerabatnya di belakang rumah.

Dari keterangan yang diperoleh kuningannews.com, Bidan kelahiran 1983 ini sudah berkeluarga dan tinggal di Maleber. Selasa pagi ia berkunjung ke rumah orang tuanya dan langsung memasuki rumah.

Mulanya tidak ada kecurigaan dari tetangga maupun kerabat korban terhadap korban. Namun sampai siang hari ia tidak terlihat keluar, sedangkan motornya berada di luar rumah.

Karenanya, kerabat korban langsung mendobrak pintu rumah dan mendapati korban sudah menggantung di belakang rumah, dekat ruang dapur. Kain sarung panjang bermotif hijau yang korban gunakan untuk melancarkan aksinya itu.

Kerabatnya itu sempat menurunkan tubuh korban dengan harapan masih bisa ditolong. Namun karena diduga aksi gantung diri sudah lama, nyawa korban tak bisa terselamatkan.

Kepala Desa Sukamukti, Nana Mulyana tidak mengetahui motif korban nekat gantung diri. Yang diketahuinya, Herlina bekerja di PKM Maleber dan sudah tinggal bersama keluarganya di Maleber.

“Ini rumah karuhun. Ia pulang kalau kerjanya lagi santai. Kunci rumahnya pun dititipkan ke kerabatnya biar bisa menyalakan lampu kalau malam,” tuturnya. (derium)

Sabtu, 19 Desember 2020

Komunitas Kajian Trotoar Sambangi Pondok Pesantren Ini


Kuningan News
- Sejak adanya pemberitaan tentang santri yang terkena wabah Covid 19, dukungan moril terus mengalir kepada Keluarga Besar Pondok Pesantren Al-Mutawally. Salah satunya datang dari Komunitas Kajian Trotoar (KATRO) Chapter Kuningan, mereka bersilaturahmi langsung ke Pesantren Al-Mutawally pada Rabu (16/12) lalu.

Kunjungan silaturahmi Pengurus KATRO Chapter Kuningan didamping juga oleh Pengurus KAPPA (Keluarga Alumni Pondok Pesantren Al-Mutawally) dan diterima langsung oleh Pendiri sekaligus Sesepuh Pondok Pesantren Al-Mutawally yakni Drs.KH. Nunung Abdullah Dunun.  

Perlu diketahui bahwa KATRO (Kajian Trotoar) merupakan sebuah komunitas yang mengadakan kegiatan pembinaan rohani bagi para komunitas motor dan anak jalanan agar mereka memiliki kepribadian yang islami. Saat ini KATRO telah memiliki 26 Chapter yang tersebar diberbagai wilayah di Indonesia termasuk didalamnya Chapter Kuningan.

Ust Gusman selaku Pembina KATRO Nasional mengungkapkan bahwa kedatangannya bersama rombongan adalah dalam rangka silaturahmi dan meminta do’a terkait pembukaan KATRO Chapter Kuningan.

“Saya atas nama Koordinator KATRO Nasional mengucapkan terimakasih karena Bapak Sesepuh sudah mau menerima silaturahmi kami. Disamping itu juga saya memperkenalkan bahwa kami sekarang sedang merintis sebuah Komunitas yang insyallah dapat merangkul semua kalangan masyarakat” Ungkap Ust Gusman Mengawali Pembicaraan didampingi Rincih Yulian selaku Pembina KATRO Chapter Kuningan.

Ia melanjutkan bahwa selain silaturahmi juga memberikan donasi yang dikumpulkan sejak banyak beredar informasi adanya kasus Pandemi Covid 19 di Al-Mutawally dan kegiatan KATRO Peduli Sesama akan rutin digelar.  

“Kami atas nama Katro Chapter Kuningan menamakan kegiatan ini sebagai Katro Peduli Sesama. Kami mendo’akan supaya Keluarga Besar Pesantren sehat, serta ada donasi yang terkumpul dari kami. Kami berharap dapat membantu untuk penyembuhan keluarga Pesantren. Harapan kami kegiatan ini akan sering kami adakan dan kami berkomitmen untuk peduli terhadap setiap permasalahan Umat dan Bangsa,“ ungkap Ust Gusman.

Drs KH Nunung Abdullah Dunun selaku sesepuh Pesantren Al-Mutawally mengapresiasi dengan silaturahmi dari KATRO Chapter Kuningan, beliau merasa senang dan bahagia dengan adanya silaturahmi ini serta berharap silaturahmi ini dapat berlanjut.

“Alhamdulilah saya atas nama Keluarga Pondok Pesantren AL-Mutawally mengucapkan banyak terimakasih atas kehadiran teman-teman KATRO Chapter Kuningan. Untuk kondisi saat ini para santri sudah membaik. Sehingga banyak santri yang sudah sehat kami pulangkan demi kebaikan bersama,” paparnya.

Ia berpesan kepada semua yang hadir dapat mengembangkan misi dakwahnya di jalan masing-masing dengan jalan ikhlas dan ruhul jihad.

“Setiap kebaikan yang dilakukan pasti akan banyak rintangan yang dihadapi. Jadi saya berpesan untuk tetap istikomah, ikhlas dan ruhul jihad dalam mengembangkan misi dakwahnya. Saya menyambut baik dengan adanya komunitas KATRO Chapter Kuningan. Semoga dapat menjadi bekal di akhirat kelak. Amin,” tutup Drs. KH Nunung Abdullah Dunun. (derium)

Sabtu, 12 Desember 2020

Swab Fiktif, Rapid Fiktif, Kunker Fiktif, Ada Tidak?

 


Kuningan News – Kabar swab fiktif yang beredar cepat paska kunker para wakil rakyat ke luar pulau disesalkan salah seorang Pengamat Pemerintah, Abdul Haris SH. Sebab jika mencuat isu tersebut maka memerlukan penyelidikan.

“Kalau isu itu benar, jelas saya sangat menyayangkan. Ini harus ditindak tegas, jangan dibiarkan. Satgas Covid jangan diem-diem bae. Perlu penyelidikan dan junjung azas praduga tak bersalah,” pinta Haris, Sabtu (12/12/2020).

Pria bertubuh ramping ini merasa tidak habis pikir apabila dugaan pemalsuan hasil swab dilakukan oleh wakil rakyat. Sebab mereka merupakan tokoh yang menjadi sauritauladan masyarakat.

“Tapi kalau memang indikasi tersebut dilakukan anggota dewan, ya bupati selaku ketua satgas covid harus bertindak tegas. Unsur muspida juga jangan diam. Siapa dokter yang berani mengeluarkan hasil swab fiktif, atau kalau di rumah sakit, rumah sakit mana?,” tandasnya.

Haris menegaskan, hukum merupakan panglima di negara ini. Dengan begitu, segala sesuatunya harus berdasarkan hukum. Dalam masalah dugaan swab fiktif, dia meminta agar para pihak terkait harus menindaklanjutinya secara serius.

Sementara itu, Ketua DPRD Kuningan yang kini tengah menggugat ke PTUN, Nuzul Rachdy, belum memberikan jawaban tatkala dikonfirmasi kuningannews.com soal dugaan swab fiktif.

Terpisah, Wakil Ketua DPRD H Dede Ismail membantah isu dugaan swab fiktif. “Perlu diklarifikasi, bukan swab, tapi rapid antigen. Info ini juga udah gak betul, sehingga perlu kami luruskan,” jelasnya Sabtu malam.

Politisi Gerindra tersebut menegaskan, justru yang lebih bahaya itu ketika ada anggota dewan yang menggunakan uang perjalanan dinas, padahal ia tidak berangkat kunker.

“Semisal udah dibeliin tiket pesawat dan lain-lain, tapi gak berangkat, dan uang perjalanan dinasnya diambil. Itu yang melanggar hukum, kalau memang terjadi,” kata Deis.

Ditanya adakah anggota dewan yang tidak berangkat kunker akhir November kemarin, Deis menjawab ada 2 orang. Namun dirinya tidak mau memberikan keterangan tambahan ketika dilemparkan pertanyaan susulan. (derium)

Kamis, 10 Desember 2020

Nunung Ketua PWI Baru


Kuningan News - Head to head antara Sukartanu dan Nunung Nurhasanah, kini sudah ada hasil. Dari 18 anggota yang berhak memilih, suara Nunung mendominasi. Otomatis ia menjadi ketua PWI Kuningan yang baru setelah dilantik nanti.

Konferensi yang digelar Kamis (10/12/2020) di Aula Bappeda Kuningan tersebut berjalan lancar. Sekitar pukul 14.00 WIB sidang pleno yang dipimpin pengurus PWI Jabar itu kelar. 

Nunung berhasil mengumpulkan 12 suara, sedangkan Sukartanu hanya 4 suara. Selebihnya 1 orang abstain dan 1 orang lagi tidak hadir. Antara Nunung dan Sukartanu, selisih 8 suara. 

"Saya tak bisa sendiri dalam mengelola organisasi PWI ini. Mari kita bersama-sama membangun wadah kita 3 tahun ke depan agar lebih baik dari periode sebelumnya," ajak wartawan Koran Neraca itu. (derium)


Selasa, 08 Desember 2020

Polisi Ringkus 3 Terduga Penyabu, 2 Diantaranya PNS

 


Kuningan News – Setelah dulu kejadian penangkapan PNS kaitan dengan kasus dugaan penyalahgunaan narkotika jenis sabu, kini terjadi kembali. Sedikitnya 2 PNS diringkus polisi setelah satu temannya, seorang manajer restoran, ditangkap.

Ketiga orang tersebut, satu diantaranya PNS guru (E), satu lagi PNS di rumah sakit umum (D) dan satu manajer restoran di Kuningan wilayah utara (A). Mereka ditangkap Selasa (1/12/2020) sekitar pukul 22.45 WIB.

Mulanya, si A ditangkap di GOR Ewangga dengan barang bukti sabu dengan berat kotor 0,26 gram. Ketika digeledah, ditemukan 1 paket sabu terbungkus plastik klip bening yang dibungkus tisu.

Sabu tersebut disimpan oleh A di dalam bungkus rokok mild. A mengaku, sabu itu diperoleh dengan cara membeli patungan seharga Rp800 ribu. Dia matung Rp300 ribu, sama dengan si E. Sedangkan si D matung Rp200 ribu.

“Ancamannya 5-20 tahun karena diduga melanggar UU 35/2009 tentang Narkotika pasal 114 ayat 1,” sebut Kapolres Kuningan AKBP Lukman SD Malik SIK didampingi Kasat Resnarkoba Iptu Otong Jubaedi, Selasa (8/12/2020).

Berdasarkan hasil BAP, Lukman menyebutkan, ketiganya berteman dan sering patungan. Sedangkan pemasoknya, saat ini masih dalam pengejaran. Ia mengaku sudah mengantongi identitas pelaku. (derium)

Sabtu, 05 Desember 2020

Memandang Pandemi Dengan Positif

 


Kuningan News - Selain banyak karyawan yang dirumahkan dan berdampak buruk pada laju ekonomi, kegiatan belajar mengajar pun dilakukan secara daring di masa pandemi ini. Namun Fitria (19) mahasiswi Institut Agama Islam Negeri Cirebon memandangnya dengan cara yang berbeda. Ia memanfaatkan waktu luangnya di rumah untuk berwirausaha.

“Karena sekarang kuliah secara virtual dari rumah, jadi memanfaatkan waktu dengan berjualan," ujarnya pada kuningannews.com, Sabtu (5/12/2020).

Ia membuat produk minuman susu dan jelly yang ia sebut sebagai milky jelly yang ia jalankan sejak dua minggu yang lalu. Dengan modal pertama Rp300 ribu ia bisa menjual Rp150 botol di minggu pertamanya. Seiring berjalannya waktu penjualannya pun terus meningkat dan menambah pundi-pundi penghasilan.

Fitria mengatakan di masa pandemi ini bukan untuk ajang bermalas-malasan. "Di masa pandemik ini bukan ajang untuk bermalas-malasan, lebih baik banyak berkarya daripada banyak mengeluh," tambahnya.

Di tempat lain Nunung (33) warga Desa Darma Kecamatan Darma yang berprofesi sebagai pengajar di Paud Al - Istiqomah juga memanfaatkan waktu luangnya untuk berwirausaha dengan berjualan makanan karena kegiatan mengajarnya dilakukan secara daring dari rumah.

“Alasan utama karena untuk menambah penghasilan, kedua karena waktu juga agak luang karena tidak mengajar di sekolah namun dilakukan secara virtual dari rumah," tuturnya.

Sebelumnya Nunung berbisnis secara online, namun karena pandemik membuat penghasilan bisnisnya menurun. Nunung juga menyampaikan di masa pandemik ini harus perbanyak karya dan berwirausaha.

“Daripada berkeluh kesah menghadapi covid lebih baik perbanyak karya dan berwirausaha," tandasnya. (rendi/mg)

Jumat, 04 Desember 2020

David Nainggolan, Dandim yang Baru

 


Kuningan News – Letkol Czi Karter Joyi Lumi selaku Dandim 0615/Kuningan mendapatkan tugas yang baru di ibu kota. Ia pamit kepada para jurnalis yang selama ini meliput seputar kegiatan kodim, Jumat (4/12/2020).

Karter Joyi menyebutkan, tugasnya akan berpindah ke Pabandya-3/Dokturjuk dan Arsip Intel Spaban II/Minintel Sintelad di Jakarta. Posisinya itu akan ditempati Letkol Czi David Nainggolan ST yang sebelumnya bertugas di Dandenzibang I/III Bandung Zidam III/Siliwangi.

“Terima kasih banyak kepada teman-teman dari media. Selama ini telah membantu ekspos kegiatan-kegiatan di Kodim 0615/Kuningan selama kepemimpinan saya. Pergantian Komandan ini dalam rangka penyegaran organisasi di level pimpinan," ucapnya.

Letkol Joy berharap silaturahmi tetap terjalin meski terhalang waktu dan tempat. Ia juga meminta kepada wartawan untuk terus menjalin koordinasi yang baik saat kepemimpinan Komandan Kodim 0615/Kuningan yang baru.

Letkol Czi Karter Joyi Lumi (kiri) dan Letkol Czi David Nainggolan (kanan)

Dirinya berkeyakinan penggantinya akan mampu membawa Kodim Kuningan lebih baik. Ia mengenal betul siapa David yang pernah satu kesatuan, kinerjanya dinilai luar biasa.

Lantaran nanti bertugas di Jakarta, Karter Joyi meminta para jurnalis untuk tidak sungkan-sungkan main ke rumahnya jika kebetulan sedang berada di ibu kota. “Kalau kebetulan lagi di Jakarta, jangan sungkan untuk mampir, tinggal telepon saja,” serunya. (derium)